Tak Kuasai Materi Debat, Jawaban Muhdlor Gak Nyambung Dengan Pertanyaan Dwi Astutik - redaksionline.com

Tak Kuasai Materi Debat, Jawaban Muhdlor Gak Nyambung Dengan Pertanyaan Dwi Astutik

SIDOARJO – Pertanyaan Dwi Astutik, Cawabup nomor urut 3, kepada paslon nomor urut 2, Muhdlor-Subandi terkait amanat undang-undang 1945 bahwa nasib anak terlantar dipelihara oleh negara.

“Lalu bagaimana membreakdown bagi anak yang membutuhkan legalitas masuk sekolah,” tanya Dwi Astutik kepada paslon nomor 2, Muhdlor-Subandi.

Pertanyaan tersebut sekakan dijawab enteng oleh Muhdlor. Bahkan, dengan pedenya menjelaskan jika bukan hanya anak terlantar yang dipelihara, melainkan juga memberikan makan gratis bagi manula.

Bukan hanya itu, dengan pedenya Muhdlor juga mengklaim memperhatikan anak yatim, disabilitas dan panti asuhan.

“Anak terlantar diakomodir disana,” jawab Muhdlor dengan pede.

Dwi Astutik, Cawabup dari Cabup Kelana yang dipersilahkan host menangapi jawaban tersebut langsung tertawa dan menyatakan jika jawaban dengan pertanyaan itu tidak nyambung.

“Jawaban belum nyambung. Yang saya tanyakan bagiamana membreakdown bagi anak yang membutuhkan legalitas masuk sekolah,” ucap Dwi Astutik sambil tertawa.

Jawaban tersebut kemudian dijawab lagi oleh Muhdlor setelah pihak host kembali memberikan waktu. Muhdlor mengklaim jawaban yang diberikan awal itu sebenarnya berhubungan.

“Saya kira sama lewat dinsos dan dicarikan orang tua asuh. Bagaiamana, bla…bla..bla…,” jawabnya kembali yang ditambahi jawaban oleh Subandi.

Selain Muhdlor, pertanyaan paslon nomor urut 1 BHS-Taufiqulbar kepada paslon nomor 3 tidak ada program soal sampah juga langsung dipatahkan oleh Dwi Astutik.

“Bicara soal sampah berati bicara soal limbah,” ucap Dwi Astutik. Ia melanjutkan, jika yang paslon 1 menganggap paslon nomor 3 tidak punya program tersebut adalah salah.

“Kami ada program nomor 9 yaitu membangun Kabuoaten Sidoarjo menjadi layak huni dan layak usaha,” jawab Bunda Astutik yang langsung membungkam pertanyaan BHS-Taufiqulbar.

Mas Kelana juga menambahkan bahwa terkait sampah memang sudah klasik dan banyak yang dikeluhkan masyarakat, terutama di perumahan yang masih banyak belum disediakan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST).

“Itu nanti akan kami tangani dan tata secara baik, pemerintah bersama-sama dengan masyarakat,” ucap Mas Kelana.

Dalam debat publik berlangsung, paslon Kelana-Astutik terlihat lebih santai. Publik menilai visi dan misi paslon nomor 3 yaitu Sidoarjo Makmur dalam segi sosial, ekonomi dan infrastruktur lebih tepat dan unggul dengan kondisi Kabupaten Sidoarjo saat ini. (AF)

The post Tak Kuasai Materi Debat, Jawaban Muhdlor Gak Nyambung Dengan Pertanyaan Dwi Astutik first appeared on Lima Menit.



source https://limamenit.id/tak-kuasai-materi-debat-jawaban-muhdlor-gak-nyambung-dengan-pertanyaan-dwi-astutik.html